Revolusi Industri 4.0 46 Juta Pekerjaan Baru akan Tercipta

KENDAL—Menteri Ketenaga-kerjaan Ida Fauziyah mengatakan sampai dengan tahun 2030 diprediksi terdapat 27 juta hingga 46 juta jenis pekerjaan baru berpeluang tercipta di Tanah Air dan 10 juta pekerjaan di antaranya belum pernah ada sebelumnya.
”Ini berkaitan dalam era revolusi industri 4.0, sehingga terdapat 23 juta jenis pekerjaan yang terdampak oleh otomatisasi. Namun disatu sisi terdapat 27 juta hingga 46 juta jenis pekerjaan baru berpeluang tercipta,” kata Menaker pada kegiatan rembuk nasional BLK komunitas di Kendal, Jawa Tengah, Senin (31/12).
Imbasnya ialah sekitar enam juga hingga 29 juta orang Indonesia diproyeksikan harus mengikuti pelatihan lagi untuk jenis pekerjaan yang baru guna re-skilling atau pelatihan kemampuan baru dan up skilling atau peningkatan kemampuan.
”Oleh karena itu, dalam transisi menuju Indonesia 4.0 tersebut dibutuhkan beberapa langkah,” ujarnya.
Pertama ialah investasi berkelanjutan, kedua pengem-bangan model pelatihan baru untuk pekerjaan baru. Selanjutnya, program-program untuk memudahkan transisi pekerja seperti pemagangan, re-skilling dan up-skilling.
Keempat, dukungan dalam hal pendapatan melalui program-program jaminan sosial yang lebih inovatif dan kolaborasi antara publik dan swasta. Hal tersebut guna mengantisipasi terhadap pekerjaan-pekerjaan yang tumbuh di berbagai sektor di antaranya kesehatan, konstruksi, manufaktur, dan retail yang akan dibutuhkan cukup tinggi.
Pemerintah, ujar dia, saat ini fokus pada peningkatan kompetensi tenaga kerja melalui pendidikan dan pelatihan vokasi. Untuk jangka pendek, pelatihan akan berperan sentral karena dampaknya relatif lebih cepat dapat dirasakan oleh masyarakat dibandingkan pendidikan vokasi.
Kondisi ketenagakerjaan Indonesia berdasarkan data yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) periode Agustus 2019 menggambarkan jumlah angkatan kerja Indonesia sebesar 133,56 juta orang. Dari data tersebut, jumlah angkatan kerja yang bekerja sebesar 126,51 juta orang atau 94,72 persen.
Kemudian, angkatan kerja yang masuk dalam kategori pengangguran sebesar 7,05 juta orang atau setara 5,28 persen. Jika dibandingkan dengan 2018, tingkat pengangguran terbuka (TPT) menurun 0,06 persen.
Meskipun demikian, ia menyebutkan 57,54 persen pekerja Indonesia masih lulusan Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) ke bawah. ”55,72 persen pekerja kita adalah pekerja informal,” ujar dia.
Berdasarkan penelitian McKinsey, ujarnya, pada September 2019 sebanyak 23 juta pekerjaan di Indonesia akan terdampak otomatisasi dan rata-rata terdapat 248.000 pekerja mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) per tahun.
Salah satu penyebab pe-ngangguran yang ada di Indo-nesia adalah ketidakseim-bangan antara pekerjaan dengan jumlah tenaga kerja, kemajuan teknologi serta kurangnya pendidikan ataupun keterampilan. (Antara/JIBI)