DAMPAK VIRUS CORONA Klub Liga Championship Mulai Menjerit

LONDON—Krisis akibat wabah virus corona pelan-pelan memengaruhi klub-klub Eropa, di antaranya adalah liga divisi dua Inggris atau Liga Championship.

Mereka kini menjerit akibat terhentinya pemasukan akibat pertandingan dihentikan sementara guna membendung persebaran virus yang sudah merajalela ke seluruh penjuru dunia itu.

Salah satu klub Liga Championship yang mencemaskan terhentinya aliran pemasukan finansialnya adalah Leeds United. Mengutip Sky Sports, Rabu (25/3), pemilik Leeds United, Andrea Radrizzani, merasa dampak pandemi virus corona telah menciptakan bencana ekonomi kepada klubnya, namun demikian ia tetap berharap besar bisa promosi ke Liga Premier musim depan.

Semua pertandingan sepak bola profesional di Inggris masih ditangguhkan akibat kian banyaknya penderita Covid-19 hingga paling tidak 30 April. Radrizzani mengakui krisis global akibat virus corona akan berpengaruh buruk secara luas kepada klubnya.

”Dengan sangat menyesal ini memang bencana [terhadap ekonomi dunia sepak bola],” kata Radrizzani.

”Klub seperti kami kehilangan 8 juta poundsterling hingga 10 juta poundsterling setiap tahun untuk tetap kompetitif, dan tak ada yang ingin mempertahankan usaha dengan kerugian seperti itu setiap tahun. Situasi ini memperburuk keuangan kami. Dengan tidak memainkan lima pertandingan kandang, kami kehilangan 2,5 juta poundsterling yang merupakan satu-satunya sumber pendapatan kami karena kami tidak mendapatkan sebesar itu dari hak siar televisi,” papar Radrizzani.

Dia mengaku sudah berbicara dengan federasi sepak bola dan pemain guna membahas kehilangan potensi pemasukan itu. ”Prioritasnya menjaga lagi neraca keuangan agar normal seperti biasa.” Namun, Radrizzani optimistis di ujung kompetisi klubnya mencatat hasil baik sehingga masuk kompetisi elite Liga Premier musim depan. (JIBI)