Kebiasaan Sepele yang Berbahaya

redaksi@koransolo.co

Saat menjalankan aktivitas sehari-hari, seseorang cenderung merasa nyaman kalau melakukannya sesuai dengan aturan dirinya sendiri. Akhirnya terlahir kebiasaan-kebiasaan yang dianggap biasa bahkan lazim untuk mereka lakukan.
Namun dari kebiasaan tersebut ternyata ada juga lho yang memberikan efek tidak baik bagi tubuh. Bahkan kalau terlalu sering dilakukan, hal itu dapat berakibat fatal pada kesehatan seseorang.
Selain tidak baik bagi kesehatan, kebiasaan begadang atau sering bermain ponsel dianggap menghabiskan waktu. Tetapi ada juga lho kebiasaan yang dianggap sepele malah berpotensi buruk bagi kesehatan. Berikut ulasannya seperti melansir dari berbagai sumber:
Sering Menggigit Kuku
Melansir dari Brightside.me, Jumat (29/5), menurut sebuah studi yang termuat pada American Journal of Orthodontics and Dentofacial Orthopedics, menggigit kuku dapat menjadi pertanda ketidakseimbangan emosional.
Para ahli juga mengatakan menggigit kuku atau onikofagia merupakan tanda bahwa orang tesebut mengalami ketakutan atau kelelahan yang dapat memicu stres. Dampak buruknya, ini dapat menyebabkan infeksi, peradangan, sakit perut, hingga herpes.
Menyikat Gigi Setelah Makan
Menyikat gigi seusai makan merupakan hal yang buruk, setidaknya Anda harus menunggu 30 menit setelah makan sebelum menyikatnya. Penyebabnya karena gigi berada pada kondisi terlemah setelah makan. Makanan menciptakan asam yang menghancurkan enamel pelindung pada gigi.
Menyikat gigi segera setelah makan sama saja dengan menyerang gigi. Cara yang tepat adalah biarkan air liur menyeimbangkan kadar asam di mulut terlebih dahulu sebelum menyikat gigi.
Berbisik
Melansir dari Liputan6.com, sebuah penelitian yang dilakukan oleh ilmuan dan mantan vokalis, Robert Sataloff menunjukkan kebanyakan orang akan menekan pita suara mereka ketika berbisik. Hal ini berbahaya karena dapat meningkatkan kemungkinan mengalami cidera pada mikro laring, terlebih bagi orang yang harus banyak menggunakan suaranya.
Menguap Terlalu Lebar
Menguap lebar sambil merentangkan tangan di pagi hari memang memberikan kepuasaan tersendiri pada beberapa orang. Namun berhati-hatilah, menguap terlalu lebar dapat menyebabkan tulang rahang bergeser hlo.
Melansir dari Detik.com, Spesialis Bedah Thoraks dan Kardiovaskular, Dr. A Sigit Tjahyono, Sp.B, Sp.BTKV (K), mengatakan bahwa perĀ­geĀ­seran rahang itu disebut dislokasi atau keluarnya persendian antara rahang atas dan rahang bawah.
Seperti yang diketahui rahang pada makhluk hidup bersatu layaknya engsel, pada saat mengunyah atau menguap, pergerakan tulang rahang bawah diatur oleh otot-otot tertentu. Kalau menguap terlalu lebar, otot pun jadi berkontraksi dengan sangat kuat sehingga rasa sakit pada bagian tersebut tidak dapat dihindari.
Menaruh Dompet di Saku Belakang
Bagi sebagian pria menaruh dompet di saku celana merupakan hal yang lumrah. Namun faktanya, kebiasaan tersebut dapat berakibat buruk bagi postur tubuh, terlebih kalau dompet yang berada di saku celana tersebut dibuat duduk.
Melansir dari salah satu sumber, gejala awal masalah postur tubuh akibat kebiasaan ini yang paling awal muncul adalah nyeri punggung, leher, dan bahu. Kalau dibiarkan dalam waktu yang lama, kondisi tersebut dapat membuat tulang bahu terkilir, tulang belakang tidak sejajar hingga bahu merosot. Di sinilah rasa sakit akan menghantui para pria yang masih meletakkan dompetnya di saku celana.
Cara Membawa Tas yang Keliru
Cara membawa tas yang salah juga dapat mengakibatkan hal yang fatal pada perkembangan bahu dan punggung. Kebanyakan orang cenderung hanya menyampirkan satu tali tasnya pada salah satu bahu saja, padahal ini dapat membuat tulang yang menghubungkan bahu dan punggung cepat lelah dan sakit. Selain itu, pemilihan tali tas punggung yang tipis juga tidak disarankan karena berbahaya bagi otot bahu.
Lebih baik pilih tas punggung dengan tali lebar dan tebal sehingga beban tas bertumpu pada tali secara merata, tidak timpang layaknya pakai tali tipis. Pastikan juga berat tas yang dibawa tidak lebih dari 10% berat badan Anda. Kalau menggunakan tas ransel, taruh tas tepat di bawah tulang rusuk, bukan terlalu bawah sampai di bawah tulang punggung atau pinggang.
Menggunakan Celana Jins Terlalu Ketat
Menggunakan celana jins memang sudah lazim saat ini, bahkan Anda akan dianggap kuno kalau tidak memiliki setidaknya dua celana jins di dalam lemari. Namun penggunaan celana jins yang terlalu ketat tidak dibenarkan, apalagi bagi kaum pria. Tindakan tersebut ternyata dapat menimbulkan risiko impotensi hlo.
Seperti melansir dari Daily Mail, menurut Zaki Almallah, seorang konsultan urologi dari Queen Elizabeth Hospital, Inggris, memakai celana ketat bisa membuat testis menjadi lebih dekat dengan tubuh yang justru membuat testis menjadi kepanasan. Dengan begitu, sperma yang dihasilkan akan bergerak lamban atau produksi sperma tak maksimal. (jeda.id)