Populer di Kalangan Milenial, Saatnya Berbisnis Barang Bekas

Belakangan ini, bisnis toko barang bekas sedang menikmati kepopulerannya. Salah satu pemicunya adalah karena generasi milenial yang kini doyan berbelanja barang bekas atau thrifting.
Selain dalam rangka berhemat, thrifting dilakukan untuk mendukung industri fesyen yang berkelanjutan. Di sisi lain, ada pula konsumen yang gemar berbelanja barang-barang bekas sebagai hobi koleksi.
Jika Anda menikmati diskon belanja atau memiliki hasrat untuk barang-barang vintage, retro, atau high fashion, bisnis toko barang bekas mungkin cocok untuk Anda.
Ada banyak arah untuk bisnis ini, tetapi tidak peduli apa fokus Anda, rencana bisnis yang kuat, inventaris berkualitas, dan keterampilan pemasaran yang hebat adalah suatu keharusan.
Seperti dilansir Bisnis.com dari smallbusiness.chron.com, berikut langkah-langkah untuk memulai bisnis barang bekas atau thrift shop:
Susun rencana bisnis

Untuk menyusun rencana bisnis, putuskan barang apa yang akan dijual di toko Anda. Apakah itu barang antik, perabot vintage, pakaian bekas, atau barang lainnya. Pertimbangkan pula siapa target pasar Anda, apakah yang orang berpenghasilan rendah atau orang kaya yang rela merogoh kocek untuk barang vintage berkelas.
Beri nama bisnis yang dapat mengirim pesan menarik ke target pasar Anda dan mendorong mereka untuk berbelanja dengan Anda. Cantumkan apa yang membuat toko Anda orisinal ke dalam nama bisnis. Misalnya, jika Anda akan berspesialisasi dalam pakaian bekas bermerek dengan harga lebih murah, cobalah memasukkan ide ini ke nama bisnis Anda.
Dapatkan lisensi
dan asuransi

Sebelum memulai bisnis, ajukan izin usaha. Yang paling penting adalah asuransikan barang dagangan Anda dari risiko pencurian dan kerusakan serta jaminan pertanggungan jika ada pelanggan yang mengalami cedera saat berada di toko Anda.
Pilih lokasi terbaik

Cari sewa toko di daerah yang banyak lalu lintas mobil dan pejalan kaki, terutama di daerah di mana target pasar Anda cenderung tinggal atau berbelanja. Banyak pembeli barang bekas suka berbelanja di beberapa toko dalam satu kali perjalanan.
Cari tempat yang memiliki jendela besar untuk menampilkan barang-barang menarik. Pertimbangkan apakah bisnis pesaing di sekitar lokasi dapat menempatkan bisnis Anda pada kondisi pro atau kontra. Pastikan harga dan penawaran Anda sesuai dengan pesaing jika Anda buka di kawasan yang ramai.
Kumpulkan barang dagangan

Bazaar atau garage sale adalah momen tepat untuk mengumpulkan barang-barang bekas dalam kondisi terbaik tapi murah. Anda juga dapat mencari barang secara online dengan tawaran menarik untuk dijual lagi. Anda juga dapat membuka lokasi drop off untuk barang-barang bekas dari konsumen yang mungkin sudah tidak membutuhkan.
Pasarkan toko Anda

Buat brosur dan kartu nama untuk dibagikan kepada calon pelanggan yang Anda temui. Sertakan jenis barang yang Anda jual dan tekankan apa yang membuat toko Anda orisinal.
Di era digital seperti saat ini, iklan lebih banyak dilakukan melalui platform media sosial atau online marketplace. Upayakan promosi secara daring dengan iklan berbayar atau mainkan tagar sesuai dengan konsep toko untuk menarik perhatian pelanggan. Anda juga dapat menciptakan konten menarik melalui foto atau video untuk menunjukkan jenis barang yang tersedia di toko Anda. (JIBI/Bisnis.com)